Perpanjangan STNK dan Ganti Plat Motor, Ribet ?

Ceritanya dimulai saat saya dapat SMS dari Bapenda yg katanya Pajak Kendaraan saya (motor) jatuh tempo bulan ini. Kemudian dimulailah perjuangan saya untuk memenuhi kewajiban bayar pajak tersebut. Pagi-pagi jam 08.15 WIB saya bersiap menuju kantor Samsat di Bulak Kapal, Bekasi Timur yang secara jarak relatif dekat dengan alamat domisili yang tertera di STNK. Kalo secara wilayah, memang beda karena alamat domisili wilayah Kabupaten Bekasi, sedangkan Samsat Bulak Kapal termasuk wilayah Bekasi Kota (pindahan dari Kantor Samsat Bekasi yg lama). Sebelum parkir, saya disambut Kang Parkir yg langsung komentar lihat plat motor saya. 'Wah mas sampeyan mesti ke Samsat Cikarang karena plat sampeyan masuk wilayah Kabupaten....mau ganti plat kan ?' kata Kang Parkir. 'Tapi ya coba aja ke belakang dulu check fisik, tanya disitu bisa gak di proses'. Males sebetulnya ke Samsat Cikarang yang jauh (kurleb 34 km), karena saya kebetulan pagi itu saya dari Harapan Indah, Bekasi Kota, makanya saya coba ngeyel ikut antri check fisik di Samsat Bulak Kapal. Sampai giliran saya.... makjegagik....'Wah gak bisa mas gesek disini...mesti ke Cikarang karena ganti plat dan STNK....beda wilayah mas. Nah kalo tahun depan bisa bayar pajaknya disini' begitu kata Kang Gesek.

Dan terpaksalah saya meluncur ke Samsat Cikarang.
Sesuai petunjuk dari Kang Parkir Samsat Bulak Kapal, perempatan SGC (Sentra Grosir Cikarang) dari arah Bekasi, belok kanan lewat jalan Industri Pasir Gombong sebelum Jababeka....nah nanti ada di kanan posisi kantornya jadi tengok kanan ya jangan tengok kiri.
Setelah perjuangan bermotor sedikit kena gerimis mengundang, sampailah saya di Samsat Cikarang jam 09.30 WIB langsung cuuuss...masuk antrian untuk esek-esek Cek Fisik. 'Di fotocopy dulu mas, STNK, KTP dan BPKB-nya...terus daftar di loket pendaftaran....tunggu dipanggil, dikasih kertas stiker esek-eseknya baru ke sini...nanti saya gesekin' gitu kata Pak Gesek Samsat Cikarang. Gak sampe 25 menit selesailah proses Cek Fisik (Gesek No. Rangka dan No. Mesin).
'Motor parkir di belakang ya terus ke Informasi, minta formulir....isi formulir terus daftar ulang' begitu pesan Pak Gesek.
Jam 10.15 WIB, setelah isi formulir, formulir + berkas(copy KTP, STNK dan aslinya + copy BPKB) ditumpuk di Informasi. Selanjutnya tunggu dipanngil di Loket Daftar Ulang. Waktu tunggu max. 30 menit, pas dipanggil diminta menunjukkan BPKB asli (dan KTP buat yg urus STNK yg bukan atas namanya). Oh iya, kalo STNK dan BPKB bukan atas nama sendiri, siapkan juga Surat Kuasa ya...

Penampakan Loket Cek Fisik dan antrian Loket Daftar Ulang
Setelah dipanggil di Loket Daftar Ulang, cek BPKB...ngantri lagi dipanggil Loket Kasir. Nah, disini yang lama prosesnya.. Saya dari Loket Daftar Ulang jam 11.00 WIB, dipanggil Kasir untuk bayar sekitar jam 13.20 WIB. Itu juga karena ada jeda istirahat dari jam 12.00 WIB sampai jam 13.00 WIB....standar-lah begitu. Tapi sudah ada kemajuan dalam pelayanan karena sudah tepat waktu koq. Loket Kasir jam 13.00 WIB sudah mulai panggil-panggil lagi koq.

Antrian Loket Kasir dan Loket Penyerahan STNK
Setelah dipanggil di Kasir, sekali panggil 10 orang...mungkin maksudnya yg tadinya antri duduk pas dipanggil terus baris di depan Kasir. Tapi ya yang namanya udah budaya mungkin ya...jadi yg belum dipanggil juga berdiri usel-uselan di depan Kasir, jadi kesannya jadi sumpek di depan Kasir.
Dari Kasir, setelah bayar....hanya diberi struk tanda Lunas Pembayaran, terus antri lagi di Loket Penyerahan STNK dan KTP asli.
Jam 14.15 WIB saya baru dipanggil untuk Penyerahan STNK. Lha terus Platnya bagaimana, saya kan harus Ganti Plat. Ternyata Plat-nya harus ambil (antri lagi) di Workshop TNKB yg posisinya dekat kantin dan parkiran motor. STNK ditumpuk di Loket TNKB, waktu tunggu max. 25 menit, dipanggil dan selesailah prosenya semua.


Dibutuhkan waktu dari jam 09.30 WIB sampai jam 14.40 WIB, untuk proses perpanjangan STNK, bayar pajak dan ganti Plat. Masih agak lama memang karena ada beberapa proses yg menurut saya bisa disederhanakan, misalnya pas Daftar Ulang gak usah ditumpuk di Informasi tapi langsung ke loket, lalu pas di Kasir, bayar ya langsung saja di kasih cetakan pajak dan STNK-nya.
Itu menurut saya....tapi kan saya gak tau se-krodit apa sistem administrasi di dalam hingga harus oper-operan ke beberapa loket.

Dari pengalaman itu, apa saya kemudian akan mendukung penghapusan Pajak Motor ?
Tentu saja...saya tidak setuju dg usulan penghapusan Pajak Motor.
Kenapa saya gak setuju ? Kan ribet dan buang-buang waktu (dan uang).
Mending dihapuskan saja....

Gak lah....wong pajak motor bayar aja jalanan masih banyak yg bolong-bolong...apalagi gak ada pemasukan daerah dari Pajak Motor....lalu mbangun dan benerin dan maintenance jalan arteri, jalan propinsi dan jalan desa dari mana uangnya....ngandelin utang dan APBN gitu ??
Lha bisa pada nyap-nyap lagi di medsos ntar....

Beli motor (bahkan Mobil) mampu koq mbayar pajaknya gak mampu...
Sampeyan minta belas kasihan negara karena gak mampu atau males kontribusi ke negara karena gak mau ??
Jangan gitu ah.....malu-maluin
Load disqus comments

0 Comments