Proses Mendewasakan Anak atau Ambisi Orang Tua ?

dok. Facebook
"Apabila anak anda ketinggalan Tempat Makan, Buku, PR dan Peralatan lainnya saat KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) berlangsung, silahkan beri kesempatan kepada anak anda untuk menyelesaikannya sendiri"

Sampeyan setuju (kalo itu cara mendidik yang benar) ?? Kalo saya sih setuju...sangat setuju.
Lah nanti kalo memang hari itu adalah penilaian terakhir bagaimana ? kalo gak bawa PR atau Tugas yang harus dikumpulkan terus gak dapat nilai bagaimana ?

Bapak-bapak, ibu-ibu, tante, om, budhe, pakdhe....pada saatnya nanti anak-anak itu akan lepas dan meninggalkan sampeyan untuk hidup dan berjuang di jalannya sendiri...dengan segudang masalahnya sendiri. Setiap keputusan yang diambil pasti akan membawa konsekwensi masing-masing, dan kesadaran itu yang sedini mungkin harus ditanamkan kepada anak.

Coba bayangkan, misalnya anak sampeyan pagi ini ketinggalan tugas menggambarnya, padahal itu adalah tugas untuk ambil nilai pelajaran SBK...terus anak sampeyan bisa-bisa dihukum gurunya...tidak dapat nilai. Dengan dalih 'kasih sayang orang tua' dan 'demi nilai anak', sampeyan tergopoh-gopoh mengantarkan tugas itu ke sekolahnya....anak sampeyan aman nilainya...tidak dihukum gurunya, tapi sampeyan jadi sedikit ribet karena mondar-mandir. Sampai disini masih belum bermasalah (untuk sampeyan), tapi anak akan merasa (kalo suatu saat terjadi lagi)..ah kan ada nyokap gue ini...ada bokap gue...segalanya pasti akan dibereskan. Nah, disini saya mau tanya sampeyan...anak sampeyan jadi bisa belajar bertanggungjawab atas kelalaiannya gak ? Terus demi apa sebenernya sampeyan melakukan itu (membantu anak)....demi masa depan anak atau demi gengsi sampeyan (yang mungkin akan malu kalo anaknya nilainya jelek).

Anak dihukum gurunya kalo tidak membawa tugas.....ya biarkan saja
Anak lapar karena tidak membawa bekal makannya....ya biarkan saja
Anak nilainya jelek karena gak mengumpulkan PR.....ya biarkan saja

Biarkan anak menanggung konsekwensi yang memang harus ditanggung...karena itu adalah proses belajar. Itu proses sekolah mengajarkan tata nilai kehidupan....itulah proses pendewasaan anak sampeyan.
Lha kalo sampeyan terus menerus 'ngloloh' (nyuapin) kapan anak sampeyan bisa mengambil keputusan sendiri untuk hidupnya. Ingat, suatu saat nanti anak sampeyan akan bertemu, menikah dan berkeluarga dengan anak orang lain, yang berarti mereka nanti akan hidup terpisah dan memutuskan hidupnya dan hidup keluarganya sendiri. Kalo cuma karena masalah gak dapat nilai atau di setrap (berdiri di pojokan sambil angkat satu kaki dan pegang sebelah telinga) sampeyan harus turun tangan untuk membantu, bagaimana nantinya jika dia harus mencari jalan keluar saat dikejar-kejar rentenir dan ditagih utang ?

Buat sampeyan mungkin terbaca kejam...tapi lebih kejam lagi kehidupan yang kemudian bisa menghukum tanpa basa basi untuk mereka yang tidak mampu memecahkan masalah kehidupan.
.
Dan menurut saya, mungkin ini penyebab sampeyan-sampeyan itu sekarang teriak-teriak minta subsidi dari pemerintah, ngeluh belanja 100ribu cuma dapat bawang dan cabe...karena dulu saat PR sampeyan ketinggalan di rumah pas pulang sampe rumah sampeyan tantrum dan ngamuk-ngamuk menyalahkan simbok dan bapak sampeyan.
Lha jane sing sekolah kuwi sopo le ??
Load disqus comments

0 Comments