Perlukah Lockdown atau Cukup Dengan Social Distance ?

Ilustrasi Lockdown - dok. WAG
Sebelum sampeyan sibuk meminta pemerintah mendeklarasikan lockdown, kenapa sampeyan tidak mencoba me-lockdown diri sampeyan, anak istri sampeyan dan keluarga sampeyan di rumah...gak usah lama-lama...14 hari aja...mumpung anak-anak diliburkan (disuruh belajar dirumah) oleh pihak sekolah...
  1. Pagar rumah dikunci....gembok dari dalam...sehingga tidak ada seorangpun orang di rumah sampeyan yang bisa keluar dan tidak ada seorangpun tamu (termasuk pak erte dan tetangga sampeyan) yang bisa masuk rumah.
  2. Hanya boleh 1 orang dari rumah sampeyan yang bisa keluar dari pagar rumah untuk belanja atau berinteraksi dengan tetangga atau tukang sayur yang masih mau lewat lewat depan rumah sampeyan....yaitu yang pegang kunci pagar...mestinya sih sampeyan aja...anggota keluarga yang lain TIDAK BOLEH keluar rumah.
  3. Buat satu area di garasi sampeyan sebagai area untuk menyemprotkan desinfektan setelah sampeyan keluar pagar rumah, setelah itu sampeyan wajib mandi sesampainya di rumah.
Sampeyan bisa melakukan itu ??
Lha wong sampeyan aja masih grudak-gruduk arisan di mall...ropat-rapat, seminar  dan ngalor ngidul ngecuprus nongkrong ngeriung sama teman-teman sampeyan koq. Terus sampeyan ribet nyuruh orang lain di lockdown....sampeyan sehat ?

Eh masih ada lagi nih konsekwensinya...
Kan kalo beneran lockdown, sampeyan mesti diem dirumah...kerja di rumah (ini sih bagi yang kerjaannya cuma ketak-ketik seperti saya, dan bisa dilakukan online aja)...jadi ya kalo sampeyan kerja di pabrik dan produksi...coba usulkan mesinnya sampeyan pindahin ke rumah.
Atau alternatif lain ya gak usah berangkat kerja....nanti kalo boss sampeyan telpon dan nyuruh sampeyan berangkat kerja bilang aja...'saya mengikuti instruksi gurbernur untuk work from home pak...jadi saya mau kerja dirumah saja'....
Terus boss sampeyan akan nanya 'lha kalo kowe kerja dirumah terus bagaimana cara mengoperasikan mesin dari rumah atau bagaimana cara kowe memfollow up customer yang minta dikunjungi ?....bisa dilakukan dari rumah ?'
Ujung-ujungnya boss sampeyan akan bilang 'kalo kowe ngeyel gak mau masuk kerja....kowe tak kenai pasal sesuai aturan Kesepakatan Kerja Bersama yang bunyinya 'melawan perintah atasan dengan meninggalkan pekerjaan'....sanksi dari pelanggaran ini adalah sampeyan akan dirumahkan dan menunggu proses PHK....wis siap ??

Itu baru sampeyan....nah anak-anak sampeyan, yakin kalo anak-anak sampeyan itu dirumah benar-benar belajar ? siapa yang ngajari ?....
Untuk sekolah swasta yang sudah punya infrastruktur lebih baik dari sekolah negeri, kebijakan belajar dirumah memang bisa dilakukan....yaitu mengirimkan tugas-tugas kepada siswa secara online, baik melalui email atau melalui server sekolah. Lha kalau yang tidak punya infrastruktur online yang baik....kan jadi seperti bonus liburan bagi anak-anak.
Namanya anak-anak, kalo udah di rumah dan serasa berlibur, untuk 1 atau 2 hari mereka mungkin masih bisa enjoy. Lha kalau sampai 14 hari bahkan lebih....yang ada anak-anak sampeyan akan ribut ngajakin jalan-jalan, nonton di bioskop...ngajakin orang tuanya ke supermarket atau mini market. Kebayang kan ribetnya ngasih alasan untuk anak-anak sampeyan...yang mulai bosan karena di krangkeng gak boleh ikut-ikut keluar rumah. Dan tidak semua orang tua masa kini yang bisa ngasih alasan dengan tepat pada anaknya saat sang anak mulai merajuk.
Bikin Prakarya di Rumah - dok. Pribadi
Tapi ini sih memang ide yang brilian...kalau seandainya dalam 14 hari sampeyan bisa menjadi guru yang baik buat anak-anak sampeyan....setelah 14 hari nanti, atau setelah keadaan berangsur lebih baik lagi, mungkin akan lebih baik anak-anak sampeyan home schooling aja. Tidak usah lagi sekolah di sekolah konvensional baik negeri maupun swasta..toh sampeyan sudah gak kerja lagi, jadi membantu ngurangi rebutan kuota pendaftaran sekolah tho...

Masih banyak hal-hal yang mesti dipikirkan yang bisa terjadi karena sampeyan ngotot clometan lokdan lokdon....

Seperti misalnya kebijakan (semi) lockdown di Jakarta yang kemudian melahirkan keputusan membatasi jam operasional angkutan umum lalu berimbas pada timbulnya kerumunan orang yang berkumpul dalam banyak antrian di stasiun dan terminal. Ini efek yang sama sekali tidak diprediksi sebelumnya. Padahal dengan banyaknya orang yang berkumpul (antri) siapa yang tau bahwa diantara orang-orang itu tidak ada yang terpapar virus. Terus kalau nanti terdeteksi dari hal tersebut ada yang terpapar, bagaimana cara tracking suspect yang lain ?.
Ilustrasi Antrian Penumpang MRT - dok. Berbagai Sumber
Belum lagi mental orang kita (baca: Indonesia) yang menganggap dengan adanya libur sekolah berarti bisa ajak anak jalan-jalan. Apalagi saat ini maskapai pesawat dan biro travel banyak yang memberikan discount-discount khusus pastilah banyak orang tua yang hobby jelong-jelong jiwanya jadi bergejolak keras.

Nah, bagaimana kalau Social Distance ?
Social Distance artinya kita...saya, sampeyan dan mereka tetap melakukan kegiatan seperti biasa namun dengan menjaga jarak dan tidak berkontak langsung dengan teman ataupun orang yang tak dikenal sekitar sampeyan. Kenapa, karena pada dasarnya virus Covid-19 tidak bisa menular melalui udara. Orang-orang yang terpapar virus ini 'memindahkan' virusnya ke orang lain melalui 'droplet'...cairan yang muncrat dan terjatuh mengenai benda sekitarnya, melalui batuk, bersin atau mungkin teman sampeyan yang ketawa keras-keras sampe muncrat-muncrat.
Ini Social Distance di China sana - dok. Berbagai Sumber
Nah sekarang bandingkan dua ilustrasi dibawah ini...
Antrian di China
Antrian di Stasiun MRT 16 Maret 2020
Menurut sampeyan, mana yang lebih mungkin menjadi sarana penyebaran virus Covid- 19 ?

Terus aku kudu piye ?
Ya kan 'life must go on'....beraktifitas aja seperti biasa, mulai menjaga kondisi badan sendiri, istirahat teratur...makan teratur...menjaga dan memperbaiki sistem imunitas tubuh dengan konsumsi makanan dan minuman yang bisa membantu menjaga kondisi tubuh (jangan tanya saya soal makanan dan minuman ini karena saya bukan dokter atau ahli gizi).
Hindari berkontak dengan orang lain, hindari nongkrong-nongkrong yang tidak perlu, selalu cuci tangan setelah beraktifitas dan bertemu banyak orang atau minimal pakai hand sanitizer.....jangan lupa mandi.
Hindari pegang uang terlalu lama...karena uang adalah sarana pertukaran kuman dan virus yang menempel....jadi kalau sampeyan takut pegang uang ya sini titipin saja ke saya nanti saya yang belanjain.

Memang banyak orang yang tertular dan sakit bahkan kemudian meninggal....tapi kan banyak juga yang bisa sembuh....
Yang artinya jika sampeyan (amit-amit) kemudian sakit kan besar kemungkinan juga bisa sembuh....

Waspada itu harus...tapi panik terus jadi ikut-ikutan pekok...jangan...

Ngopi sik ah...ben ora ketularan pekok.
...


Load disqus comments

0 Comments