MRT, Proyek Rintisan dari Jaman Dilan Masih Sama Milea

Mass Rapid Transit (MRT) mulai hari ini 12 Maret 2019 hingga 24 Maret 2019, akan di uji cobakan. Masyarakat umum bisa mencoba secara gratis dengan mendaftarkan diri di situs www.ayocobamrt.com.
Bangga ? Kalo saya pribadi, ya bangga karena berarti ada perubahan menuju Indonesia yang lebih baik. Tidak cuma stuck muter-muter ribut dari kenaikan BBM, tarif listrik dan ngomongin agama. Walopun ada sebagian orang yang masih terus mempertanyakan, buat apa sih ada MRT....buat apa sih buang duit (dan utang) untuk bangun transportasi umum. Lebih baik kasih subsidi BBM biar rakyat bisa beli mobil pribadi, tambah motor pribadi jadi biar bisa dipamerin dg parkir di jalan umum...ini lho mobil gue...

Mas, mbak, pakdhe, budhe...sadar gak sih kalo sebetulnya kemacetan Jakarta itu ujung pangkalnya karena kebanyakan orang yang mampu (kredit) beli mobil pribadi sehingga rasio pertambahan jalan dan mobil pribadi itu njomplang. Tanpa ada solusi memindahkan mobilitas orang dari kendaraan pribadi ke kendaraan umum maka tahun 2030 Indonesia akan punah...eh gak ding...jalanan di jakarta akan stuck...macet...mampet seperti got depan rumah yang mampet tersumbat sampah plastik.

Tau gak kalo tiang pancang calon jalur MRT itu sudah ada sejak Pak Fauzi Bowo belum jadi Gubernur DKI. Studi kelayakannya sendiri sudah dimulai dari jaman Dilan masih SMA, makanya kalo di film Dilan kelihatan ada pembangunan MRT berarti film itu bohong...coba deh pelototin dan perhatikan film-nya...jangan cuma fokus Dilan dan Milea-nya ya.

Stasiun MRT Kelapa Gading dalam tahap Pembangunan
Cuma saya jadi sedikit gak ngerti cara berpikir orang yang bilang, MRT dibuat hanya untuk kaum berdasi. subsidi tiket MRT terlalu besar sampai yang nyumpahin lihat aja, ntar juga gak laku tuh MRT. Heran ya, bukannya berdoa yang baik untuk negeri ini tapi malah ngoceh nyinyir kesana sini ujung-ujungnya hanya demi slogan 2019 Ganti Presiden.

Untuk tahap pertama harga tiket MRT direncanakan Rp 8.500,- sampai Rp 10.000,- per 10 km perjalanan. Yang kalo dibandingkan dengan Commuterline (KRL) yah kurang lebih lah karena kalo dikomparasikan  dengan fasilitas dll tentu lebih lengkap dan lebih nyaman MRT. Dan harga segitu masih termasuk murah lho, orang katanya kalo di Jepang (saya sendiri belum pernah ke Jepang jadi gak bisa cerita banyak ttg Jepang) harga tiket MRT itu sekitar Rp. 25.000,-. Nanti kalo saya ke Jepang saya ceritain di sini.
Pemerintah lebih memilih mensubsidi dan bakar uang untuk MRT dan LRT....lah..lah..sebentar om...ini bukan sekedar masalah subsidi. Tapi bagaimana mencarikan solusi untuk 'kemacetan' yang akan terjadi di 5 atau 10 tahun kedepan...biar Indonesia tidak punah...mandeg grek dan cuma ngecuprus ngomong soal ekonomi di warung kopi tanpa kasih solusi.

Banyak hal yang harus diselesaikan memang...banyak yang harus dibenahi.
Dan perbaikan itu tidak akan pernah terjadi kalo kita cuma ongkang-ongkang di warung kopi sambil ngetik narasi.
Sudahlah...ayo seruput kopi dan kerja lagi

Load disqus comments

0 Comments