Saya jadi driver Ojek Online karena saya menikmatinya mas

Ini cerita tadi pagi saat saya naik Ojek Online menuju Stasiun Bekasi. Pagi tadi karena saya malas bawa motor dan daripada ribet nitip di parkiran motor, saya putuskan untuk naik Ojek Online. Di perjalanan yang tidak begitu jauh dan saya tidak sedang buru-buru, isenglah saya berbasabasi sejenak.
(KT; Saya; DO: Driver Ojol)
KT: Habis ngedrop penumpang ya pak ?
DO: Abis antar barang mas....kebetulan lewat eh ada order mas masuk...ya sekalian jalan pulang aja...

KT: Oooo rumahnya dimana pak ?
DO: Daerah Babelan mas...tapi biasa nongkrong di HI kalo pas nunggu orderan.

KT: Jadi driver Ojol, sampingan atau memang cuma narik Ojol pak ?
DO: Ya memang ini kerja saya mas...baru 5 bulanan saya fokus hanya narik Ojol...tadinya Ojol mobil, tapi cuma 1 bulan karena gak nutup angsuran lalu saya jadi Ojol Motor aja.

KT: Sebelumnya kerja pak, kantoran atau gimana..kenapa memutuskan keluar dan cuma narik Ojol ?
DO: Saya tadinya kerja di mesin mas...orang teknik...25 tahun di Machining....

Klik...eh lha koq pas dg bidang yang saya tahu....jadi penasaran dong saya

KT: Di bengkel bubut gitu pak ?
DO: Ya semacam itu...saya pindah-pindah mas...dari BTJ terus TexEng...TexEng bangkrut terus dipercaya 'babat alas' bengkel di Cikarang...itu lho dekat perempatan jln Industri yang ada mesin shearing gede...terus keluar main proyek pengecatan lantai....nah karena abis lebaran sepi order, saya coba-coba narik Ojol sampai sekarang.

KT: Pegang mesin apa pak...Bubut...Milling...Las Fabrikasi ?
DO: Macem-macem mas....Bubut, Milling...dari yang manual sampai CNC...saya programer CNC mas...

KT: Lha koq gak cari kerja di bengkel lagi pak....kan Programer CNC banyak yang cari...standar gajinya diatas UMR lagi....gampang milih-milihnya kan pak...kalo gak cocok bisa lompat dari bengkel yang satu ke bengkel yang lain..
DO: Enggak mas ah....saya udah capek kerja diatur-atur...belum kalo gak cocok dengan yang punya duit...bisa berantem mulu dg yang punya duit....kalo udah gitu ancamannya ya paling 'kamu mau nurut apa kata saya gak...kalo gak nurut, nanti saya pecat'....mending saya narik Ojol mas...saya bisa atur waktu kerja saya sendiri

KT: Dulu main Job Order atau Masspro pak ?
DO: Kebanyakan sih Job Order....kalo masspro part otomotif marginnya tipis mas...paling antara 5% sampai 7%....bisa ambil margin 10% aja udah top banget tuh....
Eh..koq mas tau soal machining'an...orang teknik juga ?

KT: Iya pak...saya di bengkel bubut juga...hehehehe
DO: Machining apa mas ?

KT: Job Order, Maintenance Service gitu deh...
DO: Oooo...heavy duty ya

KT: Ya seperti itulah kira-kira pak...dulu kerjaan machining part langsung dari pabrik pak ?
DO: Iya mas...kalo main di second layer apalagi kalo dapetnya udah dari broker terus lewat broker lagi ya boro-boro dapet daging....ampas aja kadang gak dapet
Mas kerjaan machining di area mana ?

KT: Saya area Bekasi, Cikarang, Karawang pak...
DO: Wah kalo Cikarang mah udah gak sehat mas...persaingannya udah gak beres...harganya udah ancur-ancuran....apalagi kalo dapet kerjaan-nya dari broker...
Banyak teman saya di Cikarang yang asal sabet aja....prinsipnya yang penting mesinnya muter...padahal boro-boro profit

KT: Gak minat kerja resmi lagi pak ?
DO: Saya belum mau mas....kemarin ada tuh penumpang...ya seperti mas ini, ngobrol-ngobrol eh gak taunya dia punya bengkel...ada mesin CNC 5 terus nawarin saya...minta nomer hape saya...saya bilang aja ke dia, saya belum mau pak jadi pekerja lagi...saya masih nyaman dan menikmati koq narik Ojol.
Banyak teman saya yang dulu sekantor komentar 'ngenes amat lo jadi Ojol'...bekas anak buah saya, udah bisa beli mobil (walopun kredit ya...) komentar 'kasian amat sih pak...emang ilmu teknik-nya gak bisa dipake lagi ya ?'
Saya sih senyum aja....padahal mas, sama aja yang namanya cari duit mah...dulu iya...dua bulan pertama saya narik Ojol sempat pusing juga...gak pernah sampe duitnya, kurang terus sampe barang-barang satu persatu saya jual....tapi kalo sekarang, saya merasa udah ketemu jalannya. Sama dengan kerja machiningan....pas awal-awalnya kita mau masuk pabrik Jepang misalnya...minta kerjaan mana bisa milih-milih, pasti dikasihnya part yang sulit...rewel Quality-nya...Quantity-nya cuma satu dua...tapi kalo itu berhasil kita kerjakan, kita bisa buktikan bahwa kita bisa...enak deh...bisa jadi prioritas subcont....semua kerjaan lewat kita dulu.
Nah Ojol juga begitu...saya dari awal gak pernah nolak order, cancel order....semua order saya terima, gak itung-itungan mau dekat...mau jauh...mau jemput orang...mau antar barang, saya ambil semua...ya alhamdulilah, server Ojolnya ngeliat record saya...bisa dibilang saya jadi driver prioritas. Kalo misalnya saya ke tongkrongan Ojol, ada tuh yang udah nongkrong 2 - 3 jam belum ada order masuk....lha saya...baru sampe 10 menit...baru mau pesen kopi eh order udah masuk lagi...asli itu mas yang namanya rejeki...gak pake tuyul-tuyulan.
Makanya kalo menurut saya, rejeki itu tinggal bagaimana kitanya koq mas....mau kerja kantoran...mau jadi kuli...mau narik Ojek...mau dagang yang penting dijalani dengan hati...dilakukan dengan ikhlas.....hasil itu tak akan pernah mengkhianati usaha mas

KT: (et dah buseeeng...si bapak jadi ceramah...hehehehe...kata saya dalam hati)
DO: Eh ini si mas mau ke mana naik kereta ?

KT: Saya mau ke Semarang pak....
DO: Oooo pulang kampung ya

KT: Iya pak...mau nengokin orang tua mumpung masih ada kesempatan....
Saya turun di depan gerbang itu aja pak...
DO: Oke mas....hati-hati dijalan...

KT: Terima Kasih pak....atas obrolannya dan service-nya...(sampeyan layak mendapat bintang 5)

Dan sampailah saya di depan pintu gerbang stasiun Bekasi dengan selamat....
Terima Kasih pak Ojol jasamu tiada tara...

Hidup itu adalah pilihan...memilih jadi Tukang Ojek itupun adalah pilihan. Tidak semua orang pintar dan terdidik 'memilih' jalan hidup dan rejeki yang seperti priyayi pada umumnya.. Tidak semua orang yang sadar bahwa kerja itu ibadah lalu memilih menjadi Pegawai yang seringnya cuma leda-lede dan ongkang-ongkang kaki tapi kemudian protes kalo hasil yang diterima (menurut ukurannya) kurang.
Bukankah yang penting adalah tetap berkarya dan bisa berbuat sesuatu untuk banyak orang...daripada cuma omong kosong tebar janji sana sini gak ada arti dan tanpa pencapaian.

Sopo sing temen mesti bakal tekan...kalo orang jawa bilang
Load disqus comments

0 Comments