Obrolan Warung Kopi: Setelah Jadi Caleg lalu mau apa ?

Suatu ketika, Kasdulah bertemu dengan Nasiduk di sebuah amgkringan kopi di pinggir jalan yang dinamai sesuai nama seorang pahlawan Nasional.

Ilustrasi Angkringan  {dok. pribadi}

K: Duk...aku dengar kamu ikut terjun ke dunia politik ya....jadi caleg Partai Eceran ?
N: Iya Dul...sebagai anak bangsa yang menjunjung tinggi rasa kebangsaan dan patriotisme dan demi masa depan anak cucu kita 20 tahun...30 tahun dan 100 tahun mendatang, kita harus berani bergerak Dul. Apa mau sampeyan dijajah oleh asing, aseng dan asong sampai amsyong ? Apa mau sampeyan terus menerus disuruh import sementara di dalam negeri kelaparan karena gak mampu beli nasi ayam yang harganya lebih mahal dari Singapura ? Pokoknya hanya ada satu kata....Lawan !!!

K: Emang program sampeyan apa ? Program kerja 5 tahun ke depan...langkah-langkah apa yang sampeyan ingin lakukan ? Bagaimana konsepnya, bagaimana sistem kerjanya, bagaimana cara sampeyan mengevaluasi tingkat pencapaian target yang mau sampeyan raih selama menjabat...kalo misalnya sampeyan menang dan terpilih lho ya..
N: Ah itu kan nanti ada team...kita bisa bentuk team untuk merencanakan dan eksekusi...tenang bro...didalam partai kan banyak orang-orang pintar yang bisa digunakan untuk disuruh berpikir dan melaksanakan program-program yang kita buat.

K: Lha iya...program apa...bagaimana rumusannya ? Yang simpel aja deh, bagaimana caranya agar anak-anak kita yang lulusan SMK itu bisa langsung dapat kerja. Atau bagaimana caranya agar harga besi hollow untuk pagar dan besi material atap baja ringan bisa murah, sehingga kita bisa belanja material dg harga murah dan berkualitas dan margin profit kita makin besar ? Coba jelaskan....
N: Woooo...itu kan ranahnya Eksekutif mas bro...bukan Legislatif...karena itu kan berkaitan dengan Kementrian dan Dinas terkait, seperti Dinas Tenaga Kerja...atau Dinas Perindustrian...
Kalo Legislatif kan bagian bikin aturan....mengesahkan Undang-Undang...tinggal rapat, ketok palu...selesai...dapat amplop

K: Eh...eh...eh...koq dapat amplop...korupsi dong
N: Enggak dong...kan anggota dewan itu ada insentif rapat...ada uang masa reses...ada dana tunjangan kunker dan lain-lain...banyak deh bro...belum kalo diselip-selipin dalam map kalo ada yang minta tandatangan. Bukan Korupsi dong itu...wong dikasih rejeki koq untuk ganti isi pulpen, katanya....masa' ditolak....ora ilok...nanti ndak dibagi rejeki lagi.

K: Ah...buat aku yo jenenge korupsi itu...bukan rejeki
N: Lah...buat nyaleg aja kan kita butuh buat bikin spanduk...ya itung-itung balikin modal spanduk dan sablon kaos-lah...

K: Lha terus berarti sampeyan udah siap berhenti kerja dari pabrik dong sekarang, langsung resign gitu ??
N: Harusnya sih gitu bro...kan penginnya bisa fokus kampanye...tapi, ya gimana dong...kalo aku berhenti sekarang, terus ilang dong gajiku yang 15juta perbulan. Belum lagi kalo nanti kalah...gak terpilih...terus aku mau kerja apa ? Bisa stress aku...
Makanya, biar aja dulu deh...aku gak resign dulu...kan pas kampanye masih bisa di handel sama team kampanye dan teman-teman relawan-relawan

K: Kemarin pas daftar caleg modal berapa bro ?
N: Gak ada keluar modal...tanpa pungutan koq...sumpah...gratis tis tis tis...ya cuma modal bikin spanduk dan kaos partai aja...itupun kan diakalin biar irit jadi 1 spanduk ngiklanin 2 caleg...jadi bisa patungan gitu deh

K: Lha yang ada video viral tentang Ketum Partai yang bilang 'Sampeyan punya uang berapa...mau jadi (caleg). 200jt...300jt...500jt...atau tak berbatas, kalo gak punya duit...mending gak usah nyaleg...saya ngomong jujur ini'
Piye ? Hoax dong...atau apa motifnya...si beliau ini bilang begitu...
N: Beneran koq, aku gak ngeluarin sepeserpun untuk registrasi sampai keluar DCS-nya (Daftar Caleg Sementara) dan DCT (Daftar Caleg Tetap)...jadi untuk istilah uang mahar itu gak ada lagi sekarang...paling ya itu tadi patungan buat bikin spanduk aja.

K: Yakin bisa menang bro ?
N: Kita itu harus selalu yakin....terpilih ya alhamdulilah...gak terpilih ya yg penting aktif di partai aja...siapa tau nanti ada PAW (Pergantian Antar Waktu) anggota dewan yang menang

K: Gimana bisa yakin terpilih wong sampeyan di RT RW aja gak aktif...ronda gak pernah..kumpul-kumpul dg tetangga gak pernah...jadi sampeyan sudah pernah berbuat apa untuk masyarakat sekitar ?
Kalo berbuat sesuatu aja gak pernah gimana orang bisa kenal trus nyoblos sampeyan ?
N: Hmmm...ah di kertas suara nanti kan gak pake foto...cuma deretan nama aja....aku koq yakin kalo para pemilih itu nantinya sedikit yang kenal nama lengkap caleg idolanya...jadi paling ya nanti cap cip cup....pokoknya mah...jangan berhenti berharap aja....

K: Oooo...makanya ada yang Nyaleg terus ganti nama sampai proses pengadilan ya....karena kalo nama asli dari lahir yang ditulis di kartu suara orang gak ada yang kenal ya...
N: Ya itu salah satunya....

K: Oooo okelah kalo begitu...selamat karena sudah berani dan rela mewakafkan dirinya untuk kepentingan bangsa dan negara....selamat berjuang dan semoga beruntung terpilih...kalo nanti terpilih ya jangan terus sombong, lalu minta dihormati dan dimuliakan...
Ingat, nantinya sampeyan adalah WAKIL rakyat...yang berarti adalah pelayan rakyat...karena gaji sampeyan rakyat yang bayar....bukan partai yang bayar
N: Siaaappp laksanaken....

Adegan percakapan diatas hanya rekayasa dan bukan potongan skenario film bioskop yang gak laku...jadi kesamaan nama, tempat kejadian percakapan dan isi percakapan diatas hanya karangan dari intelijen jalanan yang sama sekali tidak dibuat secara sengaja mirip-mirip kejadian yang sampeyan alami (kalo sampeyan mengalaminya 😀😀}

Sruput dulu kopinya mas bro biar gak keselek bacanya...jangan lupa diaduk...biar terasa susunya
Load disqus comments

0 Comments