Antara Mobnas Esemka dan SMK


Semalam, tiba-tiba teman lama menelpon saya. Setelah ngobrol basabasi gak jelas seperti biasa, obrolan berikutmya kemudian di berlanjut seperti ini:
(TL = Teman Lama; TS= Saya)
TL:  Bagaimana keadaan industri sekarang Djon ? Order banyak ? atau lagi sibuk banyak project apa sekarang ?
TS:  Masih seperti tahun-tahun lalu....biasalah belum ada lonjakan project atau order...emang mau balik lagi main di Industri ? (teman saya ini tadinya jadi sub contraktor mesin-mesin pabrik, sekarang dia jualan besi baja, katanya sih supplier diatasnya distributor gitu deh...)
TL:  Harga plat besi MS (Mill Steel) berapa di situ ? (Jabodetabek, maksudnya)
TS:  Plat MS, gak banyak kenaikan dari awal tahun 2014 koq...masih dikisaran Rp 16.000 / kg, emang kenapa ? Ada project-kah ?
TL:  Oooo gak naik ya...iya, ada customer lama yang minta dibuatkan lagi mesin roll forming kanal C
TS:  Buat baja ringan ya...nah itu masih ada kan kerjaan di industri
TL:  Iya masih ada permintaan...masih ada rejeki...hehehehe. Tapi semenjak Jokowi jadi Presiden order sepi Djon....susah main project di pabrik...apalagi bidang manufaktur seperti otomotif...bener-bener sepi
TS:  Kabarnya kan Esemka udah siap produksi tuh, berarti ada peluang dong...setidaknya pas dulu diundang milih-milih part tahun 2012 itu gak PHP....eh...tapi direktur PT. SMK-nya masih bapak itu bukan ya ?
TL:  Ah apaan....Esemka itu kan mobil China merk Foday apa ya kalo gak salah...udah viral koq itu.
TS:  Lah...kalo soal Esemka mau pakai teknologi China, bukan teknologi Korea seperti Timor/Bimantara, itu mah emang rencana dari 2012 dulu...wong PT. SMK (PT. Solo Manufaktur Kreasi), waktu itu memfasilitasi guru-guru SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) untuk survey ke China lihat pabrik otomotif di China entah apa pabriknya...itu orang-orang aja baru pada ribut sekarang...pada gak tau ceritanya tapi sotoy...
TL:  Makanya Hoax kan berarti kalo ada yang pakai isyu Mobnas Esemka buat pilpres...
TS:  Mas bro...sini aku ceritain soal Mobnas....
        Kalo mau bicara tentang Mobnas atau Mobil yang diproduksi di Indonesia asli buatan Indonesia dan dilakukan operator mesin produksinya orang Indonesia, mungkin akan lebih cocok kalo misalnya Ayla-Agya, Sigra-Calya, Xenia-Avanza itu disebut sebagai MobNas....kenapa....karena TKDN-nya sudah sampai 90% (Tingkat Komponen Dalam Negeri, nanti kapan-kapan saya cerita mengenai TKDN)....yang artinya hampir seluruh part dan perakitannya, bahkan block engine-nya dibuat disini, di pabrik Cikarang dan Karawang. Sampeyan kan tau itu tho. Operator mesin produksi Astra Daihatsu (Toyota) 99% orang Indonesia. Kurang Nasional apa coba...
        Soal Nama merk itu kan hanya Brand....Nama Dagang karena Daihatsu (Toyota) dianggap lebih memiliki nilai jual daripada sampeyan jual mobil merk Slamet atau Sumanto (emang ada ya...hehehehe)
        Nah, kembali ke Esemka, dari awal para politisi itu cuma memanfaatkan kepopuleran dan ramainya pemberitaan soal mobil Esemka. Padahal rencana awal project Esemka itu garis besarnya begini; Setup awal, Komponen (Part) diimport dari China yang berarti di Indonesia itu hanya CKD (Completely Knock Down)....nah untuk perakitannya, rencananya dulu akan mendayagunakan siswa-siswa SMK kejuruan jadi Plan perakitannya ada di sekolah-sekolah SMK Negeri, makanya kemudian membawa brand Esemka (dieja: SMK) begitu....
TL:  Emang anak-anak SMK bisa ngerjain itu ?
TS:  Bisa...makanya bersamaan dengan itu di bidang pendidikan khususnya jalur vokasi (kejuruan) dikembangkan konsep Teaching Factory.
TL:  Apalagi itu TeachingFactory ?
TS:  Teaching Factory itu sebuah konsep belajar dengan melakukan...Learning by Doing...
        Secara garis besar, Teaching Factory itu seperti memindahkan Plan Produksi ke dalam lingkungan sekolah....jadi nanti sekolah (SMK) akan terima PO (Purchase Order) dari pabrikan sebagai perintah kerja, kemudian setelah terima material dan bahan baku, Plan TF di sekolah tersebut akan melakukan proses assembling sesuai standart kerja dan kualitas pabrik. Tenaga kerjanya...ya siswa-siswa SMK kelas 2 atau kelas 3...(selengkapnya ada di artikel disini)
TL:  Terus mereka dibayar gak ? (siswa-siswanya itu, maksudnya)
TS:  Mestinya ya dibayar....karena kan PO itu ada nilai nominalnya....jadi sekolah seperti terima jasa perakitan gitu-lah kira-kira....soal mekanismenya pembayarannya bagaimana ya entah...karena untuk konsep Teaching Factory sendiri, aku gak tahu....nanti coba aku cari tahu...hehehehe
TL:  Berarti itu pabrik Esemka yang katanya dibangun di Boyolali itu siapa yang bangun ?
TS:  Yang jelas bukan pemerintah yang bangun...karena bukan BUMN...itu murni bisnis dan seperti kata Pak Jokowi, pemerintah kan tugasnya hanya mendorong...bukan bagian pemerintah untuk memproduksi Mobil....jadi ya jangan disangkut pautkan dengan politik....
TL:  Ah ngeles aja itu Jokowi...lha yang janji kampanye Mobnas Esemka kan dia dulu...
TS:  Hehehehe....mas Bro, sampeyan kan tau kalo Set up bikin pabrik mobil gak semudah bikin pabrik es batu glodongan....atau Set up bengkel las teralis diujung gang
        Belum lagi soal untuk penjualan dan after sales-nya...jualan mobil, apalagi merk lokal yang belum pernah ada barangnya...sussah mas Bro....lawannya ATPM (Agen Tunggal Pemegang Merk) yang sudah puluhan tahun jualan di Indonesia.
        Segala sesuatu itu perlu proses mas Bro...ya nanti coba kita lihat sampai sejauh mana rame-rame soal Esemka....paling juga cuma sampai Pemilu 2019, setelah itu, siapapun yang terpilih jadi Presiden pasti akan mikirin yang lain. Masalah di negeri ini bukan cuma Esemka aja...bukan cuma sekedar gengsi bahwa bangsa ini bisa bikin mobil (padahal dari 2010 Daihatsu-Toyota sudah bikin mobil di Indonesia).
Load disqus comments

0 Comments